Hubungan Yang Mematikan

lingkarberita.com Merupakan media online yang mempunyai visi “Media Informasi Terpercaya”. Dengan misi menyediakan informasi terbaru seputar dunia teknologi, gadget, smartphone, social media, komputer dan seputar teknologi Politik Olahraga Sosial dan lainnya yang di himpun dari berbagai sumber yang bisa dipercaya dan dipertanggung jawabkan. mempunyai pengalaman lebih dari 2 tahun di dunia teknologi dan Informasi

Berapa banyak dari Anda yang pernah terlibat dengan orang penting yang ingin Anda melakukan sesuatu yang tidak ingin Anda lakukan? Saya ragu bahwa saya satu-satunya. Berdasarkan hubungan penting lainnya, akan ada saat-saat ketika mitra kami ingin kami melakukan hal-hal yang tidak ingin kami lakukan dan sebaliknya, ada saat-saat ketika kami ingin mitra kami melakukan hal-hal yang tidak mereka inginkan melakukan.

Ini sangat normal. Kuncinya, bagaimanapun, adalah apa yang kita lakukan. Bisakah Anda mengingat perilaku yang digunakan pasangan Anda untuk membuat Anda melakukan sesuatu dengan cara mereka? William Glasser, dalam bukunya yang berjudul, Getting Together and Stayed Together, berbicara tentang tujuh kebiasaan hubungan yang merusak. Mereka adalah: mengeluh, mengkritik, menyalahkan, mengomel, mengancam, menghukum, dan menyuap atau memberi penghargaan kepada kontrol. Apakah Anda mengenali favorit?

Saya suka menambahkan guilting ke dalam daftar — ini tampaknya menjadi perilaku favorit para ibu. Saya tahu, karena saya adalah satu. Anda dapat mengenali pola ini dalam perilaku tipe martir. Mengatakan hal-hal seperti, “Setelah semua yang saya lakukan untuk Anda, Anda tidak dapat melakukan satu hal kecil ini untuk saya?” Saya sebenarnya mendengar beberapa ibu memainkan “kartu melahirkan”. Kamu tahu satu. Kedengarannya seperti ini: “Aku melahirkan bersamamu selama 36 jam! Yang saya minta hanyalah hal ini. ”

Saya tahu untuk saya, saya seorang nagger kelas dunia — tanyakan saja kepada anak-anak saya. Pertanyaan “Apakah Anda akan membersihkan kamar Anda hari ini?” dapat ditanyakan dalam berbagai cara yang berbeda, dengan infleksi nada dan volume yang bervariasi untuk menyampaikan berbagai makna

Pada saat saya mencapai ujung tali saya, sering terdengar seperti, “Bagaimana Anda bisa begitu malas! Jika Anda tidak melakukannya sekarang, saya akan melakukan sesuatu untuk menyakiti Anda! ” (Rasa sakit ini biasanya berupa melecehkan anak saya untuk waktu yang lama.) Apakah ini terdengar akrab?

Sehubungan dengan mengomel, adalah keyakinan saya bahwa setelah Anda mengatakannya tiga kali, orang penting Anda mungkin telah mendengar Anda dan tidak berencana untuk mewajibkan Anda kapan pun dalam waktu dekat. Mengulangi permintaan Anda kemungkinan besar tidak akan berhasil mendapatkan apa yang Anda inginkan.

Mengeluh dan mengkritik adalah perilaku lain yang sering kita lakukan untuk membuat orang yang kita cintai melakukan sesuatu yang tidak ingin mereka lakukan. Apakah ini terdengar familier? Mengapa Anda tidak bisa seperti _____________? Apakah Anda harus melakukannya dengan cara itu? Mengapa Anda tidak bisa melakukan sesuatu yang saya inginkan? Anda tidak pernah melakukan hal-hal dengan cara yang benar. Anda sangat malas, bodoh, frustrasi, menjengkelkan, dll. Apakah ini terdengar seperti perilaku yang memperkuat hubungan dengan Anda?

Saya pikir perilaku menyalahkan, mengancam dan menghukum itu sudah jelas. Menyalahkan terdengar seperti: Itu selalu salahmu. Ancamannya seperti ini: Jika Anda melakukan atau tidak melakukan ______________, maka saya akan (memasukkan sesuatu yang tidak Anda sukai). Hukuman sering berupa penarikan. Bisa jadi kita memberi pasangan kita perlakuan diam-diam atau kita dapat menarik kasih sayang atau setidaknya antusiasme kita selama keintiman.

Kebiasaan destruktif terakhir untuk dibahas disebut menyuap atau memberi penghargaan pada kontrol. Ini mungkin memerlukan sedikit lebih banyak diskusi. Menyuap atau memberi imbalan pada kontrol tidak berarti sama dengan negosiasi

Negosiasi dalam suatu hubungan sangat sehat dan diperlukan untuk keberhasilan hubungan dalam jangka panjang. Ini melibatkan dua mitra yang bersedia, masing-masing tertarik untuk membantu orang lain mendapatkan apa yang mereka butuhkan, sementara pada saat yang sama memenuhi kebutuhan mereka sendiri. Menyuap berarti saya akan menggantungkan wortel dari apa yang saya pikir Anda inginkan di depan Anda untuk membuat Anda melakukan hal yang saya tahu tidak ingin Anda lakukan.

Saya ingat sering meminta putra bungsu saya untuk mengambil kamarnya. Kamarnya selalu berantakan dan sangat mungkin membahayakan kesehatan. Saya ingat suatu hari, saya memutuskan untuk menyingkirkan perilaku mengganggu saya dan mencoba sesuatu yang baru

Jadi saya mengatakan sesuatu seperti ini: “Kyle, jika kamu membersihkan kamarmu hari ini, aku akan membiarkan kamu punya teman datang dan bermain.” Apakah Anda tahu apa jawabannya? Dia berkata, “Saya tidak ingin teman seburuk itu.” Dan kamarnya tidak dibersihkan! Benar-benar kejutan!

Menyuap atau memberi penghargaan pada kontrol juga perlu dibedakan dari imbalan spontan. Bisakah Anda merasakan perbedaan antara kedua skenario ini? Anda ingin pasangan Anda menghadiri pesta kantor dengan Anda bahwa dia tidak ingin menghadiri. Dalam upaya terbaik Anda untuk menyuapnya, Anda dengan menggoda mengungkapkan apa yang mungkin Anda lakukan ketika pulang dari pesta.

Bandingkan dengan itu, Anda meminta pasangan Anda untuk menghadiri pesta. Dia setuju. Anda pergi dan bersenang-senang, secara spontan menikmati keintiman yang berkualitas saat kembali ke rumah. Apakah keadaan itu terasa berbeda bagi Anda? Saya yakin mereka akan melakukannya pada pasangan Anda.

Tidak ada yang suka dikontrol, tidak peduli seberapa halus atau terampil pengontrolannya. Kontrol eksternal adalah satu hal yang hampir dijamin manusia untuk memberontak.

Intinya adalah bahwa kita sering terlibat dalam pola hubungan destruktif dengan orang-orang yang paling kita cintai. Kami biasanya tidak menggunakan perilaku yang merusak ini dengan teman-teman kami. Jika kami mencoba, kami tidak akan punya teman lagi!

Ketika kita memikirkan kemajuan kita selama 100 tahun terakhir dalam hal teknologi dan hubungan, sangat jelas bahwa kita telah membuat langkah besar di bidang teknologi dan perolehan yang sangat minim, jika ada, dalam hubungan kita satu sama lain

Bisakah Anda memikirkan hal-hal yang kami miliki untuk kami hari ini yang tidak ada 100 tahun yang lalu? Saat ini kami memiliki telepon seluler, komputer, satelit, televisi, DVD, CD, perjalanan ruang angkasa, dll. Daftar ini hampir tidak ada habisnya.

Salah satu alasan kami telah membuat keuntungan besar di bidang teknologi adalah karena mereka yang bekerja untuk membuat kemajuan bersedia untuk mencoba pendekatan baru ketika pendekatan mereka tidak lagi berfungsi. Mereka menyesuaikan perilaku mereka agar sesuai dengan situasi. Ini hanya akal sehat.

Namun, dalam bidang hubungan interpersonal, akankah Anda mengatakan bahwa orang-orang rukun hari ini lebih baik daripada mereka seabad yang lalu? Apakah suami rukun dengan istri mereka? Apakah orang tua rukun dengan anak-anak mereka? Apakah guru rukun dengan siswa mereka? Apakah tetangga akrab hari ini? Sebagian besar akan mengakui bahwa ada sedikit, jika ada, peningkatan.

Alasan kurangnya kemajuan dalam departemen hubungan adalah bahwa ketika perilaku kontrol eksternal kita tidak bekerja untuk mendapatkan hasil yang kita inginkan, kita membawa perilaku yang sama ke tingkat berikutnya. Kami yakin mereka akan bekerja jika hanya kami yang melakukannya lebih sering, lebih keras atau lebih cepat. Dengan kata lain, kita mendapatkan tongkat yang lebih besar!

Alasan mentalitas ini bertahan selama berabad-abad adalah karena kita biasanya dapat mengatasi tekanan atau menemukan satu hukuman atau ancaman yang akan berhasil untuk mendapatkan apa yang kita inginkan. Apakah Anda mendengar saya mengatakan kontrol eksternal tidak berfungsi? Tentu saja berhasil! Itu sebabnya kami menggunakannya. Pertanyaannya tetap: Berapa biayanya?

Ketika kita secara konsisten menggunakan perilaku kontrol eksternal dalam hubungan kita dengan orang yang kita cintai, berapa biayanya? Biaya hubungan kita. Saya tidak mengatakan hubungan akan berakhir, meskipun itu adalah kemungkinan yang pasti. Apa yang saya katakan adalah bahwa kita terus menggerogoti fondasi hubungan kita dan kemudian bertanya-tanya mengapa tidak ada kemajuan hubungan selama 100 tahun terakhir atau bahkan lebih lama.

Ada beberapa alternatif. Ada beberapa cara untuk secara bersamaan menghormati diri kita sendiri dan mitra kita. Langkah pertama adalah mengenali ketika kita menggunakan perilaku kontrol eksternal. Kami mungkin akan dapat mengenalinya jauh sebelum Anda merasa dapat melakukan sesuatu tentang hal itu

Ini bisa diterima. Tentu saja, skenario kasus terbaik adalah bahwa mulai saat ini, setiap kali Anda mempertimbangkan untuk mengendalikan pasangan secara eksternal, Anda menghentikan diri sendiri dan menggunakan kebiasaan peduli.

Namun, jika bukan itu yang terjadi dalam kasus Anda, jangan putus asa. Mengenali kontrol eksternal adalah langkah pertama — membawanya ke dalam kesadaran Anda. Setelah itu ada di sana, maka Anda dapat membuat keputusan tentang apa yang akan Anda lakukan.

Untuk mempelajari tentang mengecualikan kontrol eksternal dari kehidupan Anda dan menerapkan kebiasaan peduli dalam hubungan Anda, kunjungi www.TheRelationshipCenter.biz dan periksa kalender kami untuk teleclasses, obrolan dan lokakarya yang akan datang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*